Bagaimana menyiasati keuangan saat harga naik ??

uang 1.1.jpg

Setelah melewati pertengahan tahun 2017, penting itu kita mengevaluasi keuangan kita. Terlebih, karena kenaikan inflasi atas beberapa kebutuhan dan pengeluaran bulanan. Seperti kenaikan trif listrik, kenaikan harga bahan bakar minyak mulai diminimalkan penggunaan premium beralih ke pertalite, serta beberapa harga bahan pokok seperti beras, cabai merah, dan banyak lainnya.

Bagaimana bila kenaikan harga tidak diikuti dengan peningkatan penghasilan? Beberapa tips ini bisa kita lakukan agar kehidupan sehari-hari tetap berjalan dengan baik, dan tidak mengganggu rencana kita di akhir tahun dan awal tahun 2018. Yaitu :

- Cek ulang catatan pengeluaran bulanan.

uang 2.jpg

Dalam rumah tangga umumnya memiliki empat jenis pengeluaran.                                                                                                                                                                   1. Pos pengeluaran wajib dan tetap, yaitu pengeluaran pasti yang harus terjadi setiap bulannya, dengan jumlah yang tetap, seperti uang sekolah, uang belanja bulanan, serta gaji pembantu rumah tangga.                                                                                                                                                                                     2. Pos pengeluaran wajib dan tidak tetap, yaitu pengeluaran pasti terjadi namun jumlahnya bisa bervariasi setiap bulan, seperti biaya listrik, biaya transportasi, biaya komunikasi, dan biaya makan.                                                                                                                                                                                                  3.Pos pengeluaran yang tidak wajib bersifat tetap dan tidak tetap, seperti biaya langganan untuk olah raga, biaya langganan acara tv, biaya langganan internet.                                                                                                                                                                                                                                                                     4. Sementara contoh biaya tidak wajib dan tidak tetap, seperti biaya jalan-jalan bersama keluarga di akhir pekan, belanja pribadi, liburan keluarga, maupun kado pernikahan, kado ulang tahun.

- lakukan penghematan di pos wajib dan tak tetap

Secara kebutuhan hidup pengeluaran seperti listrik, air, biaya komunikasi, harus dipenuhi. Namun kita bisa mengatur agar biaya-biaya tersebut lebih hemat dan efisien. Contoh : pilihlah bola lampu  yang hemat energi dan listrik, seperti lampu LED, pergunakan mesin cuci dengan kapasitas maksimal bukan minimal, memasak sesuai kebutuhan tidak berlebihan, cermat menggunakan paket-paket dalam berkomunikasi baik handphone atau internet. Idealnya pengeluaran di pos ini tetap berada di kisaran 50% dari penghasilan bulanan.

-Sederhanakan gaya hidup.

Paling sering kita manusia jatuh bahkan terlilit oleh hutang karena mengikuti gaya hidup, dan hingga saat ini gaya hidup merupakan penyakit yang belum ada obatnya, terutama bagi yang tinggal di kota besar. Gaya hidup atau lebih tekenal dengan sebutan lifestyle adalah perkembangan kehidupan yang tidak ada selesainya dan merupakan pos pemborosan paling besar. Kenyataanya gaji tidak berhubungan dengan kaya atau miskinnya seseorang, justru yang paling memepengaruhi kaya atau miskinnya seseorang adalah taraf gaya hidup. Kita bisa menentukan dari penghasilan yang kita miliki mau dipakai untuk bersenang-senang di saat ini atau dengan bijkasana kita rencanakan untuk senang-senang dimasa mendatang. Namun sering gaya hidup disamakan dengan menikmati hidup, memang ini adalah hak setiap orang, terutama bagi para profesional yang sudah bekerja keras untuk mendapatkan penghasilan. Seharusnya dengan dengan adanya kenaikan di pos yang wajib, tidak harus mengorbankan pengeluaran pos tidak wajib. Contoh nyata dengan kebutuhan sekarang mungkin untuk makan perhari kita berkisar Rp50,000 hingga Rp100,000 , namun terkadang kita memilih gaya hidup dengan sekali makan di restaurant memerlukan dana berkisar Rp 200,000 hingga Rp 500,000. Semua kembali lagi dalam kita menyikapi gaya hidup masing-masing. Pos untuk gaya hidup sebaiknya hanya 10% dari penghasilan kita saat ini. Jika pos wajib harus mengalami peningkatan maka idealnya minimalkan pos gaya hidup kita.

milikilah rencana pengeluaran B

Mulai dari awal tahun tentunya kita sudah memiliki rencana, pengeluaran, investasi terhadap tujuan keuangan hingga akhir tahun berjalan. Metode pembagian pos-pos keuangan bisa dalam bentuk tradisional dalam bentuk uang tunai didalam dompet rumah, atau berbentuk rekening bank. Sebaiknya tiap keluarga memiliki minimal tiga rekening bank untuk masing-masing tujuan yang berbeda. Satu untuk rekening penghasilan baik gaji atau hasil usaha, kedua untuk investasi atau menabung, ketiga untuk dana darurat. Lakukanlah debit otomatis dari rekening kesatu menuju rekening kedua dan ketiga. Sehingga untuk alokasi dananya pasti terbentuk, tidak tertunda-tunda. Jika kita tidak lakukan secara pendebetan otomatis contoh untuk investasi reksadana, pembayaran asuransi, dan kebutuhan lainnya maka sering terabaikan dan akhirnya tidak terbayarkan. Yang perlu diambil tindakan adalah jika penghasilan kita selama satu tahun tidak berjalan sesuai dengan yang diharapkan, seperti turun atau terjadi pemutusan kerja, segera lakukan rencana penegluaran B, agar keuangan keluarga tidak defisit atau rugi berkepanjagan.

KOnsisten di alokasi investasi dan dana darurat

Bagaimanapun kondisi keuangannya, paksakan untuk untuk mengalokasikan dana setiap bulan untuk ditabung. Jika ada dana lebih bisa dialokasikan untuk investasi bukan untuk gaya hidup. Disiplinlah dengan dengan diri kita untuk menabung dan berinvestasi dengan menyisihkan secara pasti untuk rekening kedua dan ketiga untuk masa depan yang lebih baik dan sejahtera. Melalui disiplinlah kita mendapatkan hasil terbaik baik dalam dunia olah raga, pekerjaan, maupun masa depan kita. Untuk dana darurat kita bisa mengalokasikan di pos asuransi untuk mengalihkan risiko kehidupan yang bisa terjadi kepada siapapun kapanpun dimanapun. Sehingga saat terjadi risiko kehidupan seperti sakit atau meninggal dunia, tidak menggaggu pos keuangan dalam keluarga kita.

uang 1.2.jpg
Apapun kondisi kehidupan kita, jalanilah dengan bijaksana dan tidak boros.